VIRUS CORONA DI INGGRIS

Revisi Data Covid-19, Jumlah Kematian di Inggris Naik Hampir 10.000 Kasus

Pada Selasa (26/5/2020) kemarin, Inggris Raya melakukan perubahan data Covid-19. Dengan turut mencantumkan kasus kematian "yang terkait" virus Corona.

AFP
Ilustrasi pasien Covid-19 di Inggris. 

TRIBUNBATAM.id, LONDON - Jumlah kasus virus Corona atau Covid-19 di Inggris, termasuk ke dalam jajaran yang tertinggi di dunia.

Pada Selasa (26/5/2020) kemarin, Inggris Raya melakukan perubahan data Covid-19.

Dengan turut mencantumkan kematian "yang terkait" virus Corona di Inggris.

Dengan revisi ini, jumlah korban meninggal meningkat jadi 46.000, naik drastis dari angka sebelumnya yakni 36.914.

Sebelumnya, korban meninggal yang dirilis di Inggris Raya hanya mencakup kematian yang telah dikonfirmasi positif virus Corona.

Lalu Kantor Statistik Nasional (ONS) melakukan studi terpisah, dengan menghitung semua kematian baik dengan dugaan Covid-19 atau yang sudah tercantum positif Covid-19 di sertifikat kematian.

Inggris Minta Warganya Tetap di Rumah Saat Lebaran, Publik Soroti Pelanggaran Social Distancing

Kantor berita AFP mengabarkan, angka sekitar 46.000 itu adalah gabungan di Inggris, Wales, Irlandia Utara, dan Skotlandia.

Ini berarti jumlah kematian yang terkait dengan virus Corona di Inggris Raya semakin banyak, walaupun tren mingguan menunjukkan perlambatan dalam penyebaran virus.

Negara-negara lainnya juga terus memperbarui jumlah kematian warga mereka dari penyakit baru ini.

Spanyol pada Senin (25/5/2020) merevisi jumlah korbannya menjadi 26.834, dengan penurunan 2.000 kematian.

Halaman
1234
Editor: Putri Larasati Anggiawan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved