Breaking News:

COVID 19

DPRD Kepri: Kok Ongkos Rapid Test ABK di Batam Rp 450 Ribu Padahal Harga Minimum Rp150 Ribu

Dikhawatirkan akibat biaya Rapidtest yang terlalu mahal, ABK keluar secara sembunyi sembunyi dan dapat membuat kluster baru Covid-19.

TRIBUNBATAM.id/ALAMUDIN HAMAPU
Komisi I DPRD Kepri melakukan sidak ke KKP kelas I Batam terkait keluhan para ABK kapal tentang mahalnya biaya Rapidtest pada Jumat (18/9/2020). 

DPRD Kepri: Kok Ongkos Rapid Test ABK di Batam Rp 450 Ribu

TRIBUNBATAM.id, BATAM -- Komisi I DPRD Provinsi Kepri, mempertanyakan pola pengawasan otoritas pelintas batas negara atas tenaga kerja asing (TK) ke Pulau Batam, pekan lalu.

"Tanggal 1 September 2020 ada 22 pekerja asing WNI China masuk ke Batam bekerja di pabrik daur ulang kertas. Melihat jenis PT nya ini tidak memerlukan terlalu banyak tenaga kerja asing. Apakah ini masuk monitor pihak Imigrasi?," tanya anggota Komisi DPRD Kepri Ubaingan Sigalingging, saat kunjungan ke Kantor Imigrasi Kelas 1 Khusus Batam, Unit Layanan Passpor di Harbour Bay Batu Ampar, Kota Batam, Sabtu (18/9).

Selain pengawasan TKA, DPRD juga meminta klarifikasi klarifikasi terkait dugaan pengarahan Rapid Test anak buah kapal (ABK) ke Kantor kesehatan Pelabuhan (KKP) Kelas I Batam.

"Ada informasi beberapa ABK keluar dari kapal diam-diam untuk menghindari rapidtes yang biayanya mencapai Rp 450 Ribu, Kala mereka tidak terkonfirmasi positif tidak ada masalah yang masalah jika mereka positif Corona langsung berbaur kepada masyarakat itu berbahaya," jelas politisi Hanura ini.

Padahal, tambahnya, biaya rapid test minimun yang ditetapkan pemerintah adalah Rp 150 ribu.

Ada Masker Tapi Tak Dipakai, Ratusan Warga Terjaring Razia Masker di Simpang Nato Sagulung Batam

Dua orang Reaktif Rapid Test saat Pemeriksaan di Polresta Barelang, Akan Jalani Swab Test

Terima Laporan Dugaan Permainan Terkait Rapid Test, DPRD Kepri Datangi Kantor KKP kelas I Batam

Dia menyebutkan saat ini baik pemerintah pusat hingga pemerintah daerah berupaya menekan penyebaran Covid-19. 

Dikhawatirkan akibat biaya Rapidtest yang terlalu mahal, ABK keluar secara sembunyi sembunyi dan dapat membuat kluster baru Covid-19.

Kepala Bagian Tata Usaha (Kabag TU) Imigrasi Kelas I Batam, Budiman mengatakan bahwa para TKA yang bekerja di di salah satu pabrik kertas di kawasan Tanjung Uncang, Kota Batam itu tiba di Indonesia melalui Bandara Soekarno Hatta Tanggerang Banten.
"Lalu mereka melakukan penerbangan domestik dari Jakarta ke Batam," ujarnya.

Lanjutnya untuk ijin tinggal serta visa puluhan TKA asal China itu dikeluarkan oleh Imigrasi Soekarno Hatta.

Halaman
123
Penulis: Alamudin Hamapu
Editor: thamzil thahir
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved