Breaking News:

BATAM TERKINI

Dampak PMK 199 Tahun 2019, Warga Keluhkan Mahalnya Biaya Pengiriman Barang Keluar Batam

Dampak PMK 199 Tahun 2019 ini tidak hanya dirasakan warga, namun juga perusahaan jasa ekspedisi, apalagi saat pandemi Covid-19 seperti sekarang ini.

TribunBatam.id/Ronny Lodo Laleng
PENGIRIMAN BARANG - Suasana salah satu perusahaan ekspedisi di Batam, Selasa (29/9/2020) siang. Warga Batam mengeluhkan mahalnya biaya kirim barang dari Batam keluar daerah sejak PMK 199 Tahun 2019. 

Editor: Septyan Mulia Rohman

TRIBUNBATAM.id, BATAM - Warga mengeluhkan biaya pengiriman keluar Batam. Mereka kini dibebankan biaya tambahan hingga 45 persen untuk membayar pajak yang akan mereka kirimkan itu.

Kebijakan ini berlaku setelah Menteri Keuangan menerbitkan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) 199 Tahun 2019.

"Dulu kirim sepatu ke Pulau Jawa, hanya bayar pajak 20 persen. Sekarang naik menjadi 40 sampai 45 persen. apa tidak mahal itu," ucap warga Tanah Longsor, Susana, Selasa (29/9/2020).

Sejak berlakunya aturan ini, ia lebih memilih mengirim uang untuk membeli sepatu dari Jawa. Cara ini menurutnya lebih murah.

Adanya biaya tambahan bagi warga yang mengirimkan barangnya dibenarkan oleh penanggung jawab sebuah perusahaan ekspedisi di Batam, Dika.

Ia mengungkapkan, berdasarkan peraturan baru kepabeanan, sejumlah barang mulai dari sepeda hingga alas kaki seperti sepatu dan sandal mengalami kenaikan.

Meski begitu pihaknya tetap terima namun harus dipisahkan yakni satu paket satu pasang sepatu.

Tidak hanya itu, harganya pun harus sesuai nilai barang dari toko, kalau tidak sesuai barang akan ditahan oleh Bea Cukai.

Ia menyarankan kepada pengirim barang agar mempersiapkan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), jika tidak ada NPWP maka ( Pajak Penghasilan) PPHnya di kalikan 20% jadi dari nasabah nambah 10% dari Pph yang sudah ditetapkan.

Halaman
123
Penulis: ronnye lodo laleng
Editor: Septyan Mulia Rohman
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved