Breaking News:

IDUL ADHA

Ada PPKM Darurat, Ini Aturan Soal Salat Idul Adha dan Kurban di Kepri

Gubernur Kepri mengeluarkan 2 edaran soal pelaksanaan salat Idul Adha dan kurban 2021.Salat Ied ditiadakan bagi daerah yang menerapkan PPKM Darurat

Penulis: Endra Kaputra | Editor: Dewi Haryati
tribunbatam.id/Endra Kaputra
Ada PPKM Darurat, Ini Aturan Soal Salat Idul Adha dan Kurban di Kepri. Foto Jubir Covid-19 Kepri Tjetjep Yudiana menyebut, Gubernur Kepri mengeluarkan dua surat edaran terkait pelaksanaan salat Idul Adha dan kurban tahun 2021. Pertama untuk daerah yang tak menerapkan PPKM Darurat, kedua untuk daerah yang menerapkan PPKM Darurat 

TANJUNGPINANG, TRIBUNBATAM.id - Idul Adha 1442 Hijriah atau 2021 Masehi kian dekat.

Sementara di Provinsi Kepri, ada dua daerah yang menerapkan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Darurat atau PPKM Darurat di tengah pandemi covid-19.

Yakni Kota Batam dan Tanjungpinang.

Terkait hal ini, Juru Bicara Covid-19 Kepulauan Riau (Kepri), Tjetjep Yudiana menyampaikan, ada dua Surat Edaran (SE) Gubernur Kepri terkait pelaksanaan ibadah salat Idul Adha pada 20 Juli 2021 dan pelaksanaan kurban.

SE tersebut di antaranya diberlakukan pada Kabupaten/Kota yang menjalankan PPKM Darurat dan yang tidak.

Baca juga: TATA Cara Salat Idul Adha di Rumah saat PPKM Darurat di Batam

Baca juga: Surat Edaran Kementerian Agama Terkait Pelaksanaan Idul Adha 2021, Sholat di Masjid Ditiadakan

Surat pertama ditujukan bagi Kabupaten/Kota di Kepri yang tidak menerapkan PPKM Darurat, sedangkan surat kedua berlaku bagi daerah yang menerapkan PPKM Darurat.

1.SURAT EDARAN NOMOR: 537/SET-STC19/VII/2021

Memberlakukan Surat Edaran Gubernur Kepri, dengan ketentuan sebagai berikut:

1. Penyelenggaraan Malam Takbiran, Shalat Idul Adha dan pelaksanaan Qurban Tahun 1442 H/2021 M dilaksanakan dengan pembatasan dan penerapan protokol kesehatan secara ketat guna melindungi masyarakat dari penyebaran COVID-19.

2. Pelaksanaan Malam Takbiran diselenggarakan dengan ketentuan sebagai berikut:

a. Pelaksanaan Takbir keliling, baik dengan arak-arakan berjalan kaki maupun dengan arak-arakan kendaraan ditiadakan;
b. Pelaksanaan Takbir dapat dilakukan di Masjid/mushalla dengan pembatasan 25% (dua puluh lima persen) dari kapasitas maksimal Masjid/mushalla dan hanya diikuti
oleh warga setempat;
c. Masjid/mushalla yang menyelenggarakan malam takbiran wajib menyediakan alat pengukur suhu tubuh (thermogun), hand sanitizer, sarana mencuci tangan
menggunakan sabun dengan air mengalir, masker medis, menerapkan pembatasan jarak dan memastikan tidak ada kerumunan, serta melakukan disinfeksi di tempat penyelenggaraan sebelum dan setelah penyelenggaraan malam takbiran;
d. Pelaksanaan malam takbiran di Masjid/Mushalla paling lama 1 (satu) jam dan harus diakhiri maksimal pukul 22:00 WIB.

Umat muslim melaksanakan salat Idul Adha 1441 H di Dataran Engku Putri, Batam, Jumat (31/7/2020). Saat melaksanakan salat Idul Adha 1441 H jamaah wajib mengikuti protokol kesehatan di antaranya pemberian jarak antar jamaah serta penggunaan masker.
Umat muslim melaksanakan salat Idul Adha 1441 H di Dataran Engku Putri, Batam, Jumat (31/7/2020). Saat melaksanakan salat Idul Adha 1441 H jamaah wajib mengikuti protokol kesehatan di antaranya pemberian jarak antar jamaah serta penggunaan masker. (TRIBUNBATAM.id/ARGIANTO DA NUGROHO)
Halaman
1234
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved