Breaking News:

HUMAN INTEREST

Alhamdulillah, Berkat Gojek Saya Bisa Bayar Kuliah dan Uang Kos Anak Selama Pandemi Covid-19

“Alhamdulillah, Gojek sangat membantu apalagi saat pandemi khususnya PPKM kemarin,” ujar Muslickhin membatin.

Penulis: Thom Limahekin | Editor: Thom Limahekin
TRIBUNBATAM.id/Thomm Limahekin
DUDUK SENDIRI - Dirver Gojek Muslickhin duduk di pojok ‘Waroeng Nabilla’, Jalan Teuku Umar Nomor 1 Kampung Seraya, Kota Batam, Jumat (1/10/2021) tengah malam. 

Editor: Thomm Limahekin

TRIBUNBATAM.id, BATAM – Di bawah gerimis hujan pada Jumat (1/10/2021) tengah malam, Muslickhin duduk sendirian di pojok ‘Waroeng Nabilla’. Driver Gojek ini belum pulang juga ke rumahnya.

Malam itu, warung di Jalan Teuku Umar Nomor 1 Kampung Seraya, Kota Batam ini masih sedikit ramai. Beberapa anak muda asyik bercengkerama dengan pasangannya sambil meneguk minuman dingin dari gelas plastik.

Sementara Muslickhin sibuk memelototi layar handphone-nya dengan tatapan mata yang mulai meredup. Sesekali dia menyibak layar gadget-nya dengan jari telunjuk dari tangan yang sudah berkeriput.

Sejenak dia membaca isi pesan yang muncul, kemudian meletakkan kembali handphone di atas meja bundar di hadapannya. Saat itu, dia hanya ditemani sebuah kursi kosong persis di depannya, dari sisi lain meja.

Sesekali dia membetulkan posisi masker kain berwarna hitam yang menutup mulut dan hidungnya. Masker tersebut begitu khas, ada logo Gojek yang tertera di beberapa sisi permukaan kain.

DUDUK BERSAMA - Dirver Gojek Muslickhin duduk dengan pemilik ‘Waroeng Nabilla’ di Jalan Teuku Umar Nomor 1 Kampung Seraya, Kota Batam, Jumat (1/10/2021) tengah malam.
DUDUK BERSAMA - Dirver Gojek Muslickhin duduk dengan pemilik ‘Waroeng Nabilla’ Nelly di Jalan Teuku Umar Nomor 1 Kampung Seraya, Kota Batam, Provinsi Kepri pada Jumat (1/10/2021) tengah malam. (TRIBUNBATAM.id/Thomm Limahekin)

Selang beberapa menit kemudian, dia mengaktifkan kembali layar handphone untuk melihat lagi pesan yang masuk. Matanya masih redup, tidak berbinar karena belum ada orderan yang datang.

“Belum ada yang order. Tapi kita harus cek terus,” ujar Muslickhin memulai obrolan.

Sekilas tampak tidak ada yang berubah dari lelaki dengan usia di atas kepala enam ini, sejak Oktober 2020 silam. Tahun lalu pada bulan yang sama, Muslickhin pernah terlihat menunggu orderan di depan ‘Waroeng Nabilla’. Kala itu dia sempat bercerita tentang awal perjuangannya menjadi seorang driver Gojek.

Jaket lusuh berlogo Gojek dengan warna dasar hijau juga masih melekat di tubuhnya yang mulai ringkih. Itu adalah jaket model lama yang hanya dikenakan oleh driver-driver yang sudah bergabung sejak Gojek mulai hadir di Batam.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved