Breaking News:

KASUS Covid-19 Meledak, Warga Negara Ini Terancam Denda Rp 18,4 Juta Jika Menolak Dites

Untuk membuat warganya patuh, negara ini menetapkan aturan denda bagi warga yang menolak menjalani tes covid-19 senilai sekitar Rp 18,4 juta.

Kompas.com
Untuk membuat warganya patuh, negara ini menetapkan aturan denda bagi warga yang menolak menjalani tes covid-19 senilai sekitar Rp 18,4 juta. 

TRIBUNBATAM.id, HONGKONG - Pemerintah Hongkong disebut telah menetapkan aturan denda bagi warga yang menolak menjalani tes covid-19.

Dilansir dari Bloomberg yang mengutip Sing Tao Daily Rabu malam (16/2/2022), warga yang menolak tes akan terancam denda HK$ 10.000 atau setara dengan Rp 18,4 juta (kurs Rp 1.840). 

Untuk melakukan tes besar-besaran tersebut, pekerja medis China akan diterbangkan ke Hong Kong untuk menguji satu juta penduduk per hari.

Ini merupakan salah satu upaya Hong Kong untuk meningkatkan upaya dalam membasmi kasus Covid-19.

Langkah ini merupakan bagian dari rencana untuk menguji massal seluruh kota, sebuah taktik yang digunakan di daratan sebagai pusat keuangan saat menghadapi wabah yang paling menantang.

Menurut laporan itu, HK01 mengatakan pengujian di seluruh kota akan dimulai pada awal Maret dan dilakukan seminggu sekali selama tiga minggu, meskipun Hong Kong dan daratan masih membahas rinciannya.

Seorang perwakilan dari pemerintah Hong Kong tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Wabah di daratan telah berhasil diatasi melalui pengujian yang sering dan massal, tetapi China tidak pernah menggunakan tindakan tersebut dalam wabah sebesar ini.

Baca juga: ATURAN BARU! Negara Ini Bakal Larang Warga yang Lahir Setelah 2005 Merokok, Ini Alasannya

Baca juga: POLRI Sedang Jadi Sorotan, Kabid Propam Polda Kepri Minta Anggota Polri Diawasi Saat tak Dinas

"Pada tingkat penyebaran saat ini, mungkin ada puluhan ribu kasus baru setiap hari di awal Maret, dan kami tahu bahwa tidak setiap infeksi dikonfirmasi sehingga jumlah infeksi yang diambil dalam pengujian massal bisa sangat besar pada saat itu," kata Profesor Benjamin Cowling, ketua epidemiologi di Universitas Hong Kong.

Dia menambahkan, "Melakukan pengujian massal pada bulan April atau Mei, ketika gelombang kelima akan mereda dan kami kemudian memiliki kapasitas untuk mengisolasi yang positif, mungkin dapat membantu kota kembali ke nol kasus harian jika itu adalah tujuannya."

Rumah sakit banjir pasien

Sementara itu, puluhan pasien yang sudah berusia lanjut tampak menggigil di atas brankar di luar rumah sakit yang melayani salah satu komunitas termiskin di Hong Kong.

Ini merupakan gambaran suram bagi kota itu ketika sistem kesehatannya melemah di bawah gelombang virus corona yang dipicu oleh Omicron.

"Kami menyebutnya zona demam," kata seorang perawat dengan alat pelindung seluruh tubuh kepada AFP, yang menolak disebutkan namanya.

Halaman
12
Sumber: Kontan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved