Breaking News:

BATAM TERKINI

OPD Pemko Batam Wajib Belanja 40 Persen Produk Lokal

Belanja daerah yang ada dalam APBD, baik dalam mekanisme tender ataupun belanja PL diwajibkan belanja produk dalam negeri, minimal 40 persen.

Penulis: Roma Uly Sianturi | Editor: Tri Indaryani
tribunbatam.id/Roma Uly Sianturi
Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad mengatakan, belanja daerah yang ada dalam APBD, baik dalam mekanisme tender ataupun belanja Penunjukkan Langsung (PL) diwajibkan belanja produk dalam negeri, minimal 40 persen. 

BATAM,  TRIBUNBATAM.id - Menindaklanjuti kebijakan pemerintah pusat terkait penggunaan komponen dalam negeri dalam belanja pemerintah daerah 40 persen sudah dilakukan oleh Pemerintah Kota (Pemko) Batam.

Wakil Wali Kota Batam, Amsakar Achmad mengatakan pihaknya sudah membentuk Gugus Tugas yang sifatnya memantau perkembangan operasional OPD teknis.

"Tim yang kita tunjuk dibawah kendali Inpektorat daerah. Mereka akan memantau pelaksanaan dari PPDN (Penggunaan Produk Dalam Negeri) itu," ujar Amsakar di Kantor Pemko Batam, Lantai IV, Jumat (3/6/2022).

Belanja daerah yang ada dalam APBD, baik dalam mekanisme tender ataupun belanja Penunjukkan Langsung (PL) diwajibkan belanja produk dalam negeri, minimal 40 persen.

Amsakar memisalkan, apabila membutuhkan produk berjenis A, ada produksi dalam dan luar negeri, OPD wajib menggunakan produk dalam negeri.

Pemko Batam, lanjut dia, juga sudah rapat terkait PPDN ini yang disandingkan dengan rapat APBD.

Baca juga: INI Identitas Mayat Bayi Perempuan Yang Ditemukan di Pangkalan Ojek Bengkong Batam

Baca juga: TAK Ada Solar, MV Puteri Anggraeni 05 Gagal Berangkat dari Tanjungpinang ke Tarempa

Dalam rapat ini, Wali Kota Batam, Muhammad Rudi menekankan setelah proses tender yang sudah final segera dilakukan.

Sekaligus menggunakan PPDN 40 persen.

"Datelinenya tanggal 4 Juni 2022 ini datanya sudah masuk dan ditongkrongi oleh inspektorat kita. Hari ini saya sudah komunikasikan dengan Pak Sekda, Alhamdulilah hasil PPDN masing-masing OPD sudah berjalan 40 persen," katanya.

Sejauh ini, 95 persen OPD sudah memberikan laporan PPDN tersebut.

Inspektorat sedang memantau setiap OPD.

"Yang belum mengirimkan akan kita gesa. Kebijakan ini bentuk keberpihakan pemerintah atas produk dalam negeri. Kalau tidak kita siapa lagi yang mengunggulkan produk kita sendiri," katanya.

Seperti diketahui, kewajiban penggunaan komponen dalam negeri dalam belanja pemerintah makin diperketat.

Aturan itu bakal menjadi syarat wajib persetujuan rancangan APBD tahun 2023 mendatang.

Halaman
12
Sumber: Tribun Batam
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved