Breaking News:

DISKOMINFOTIK ANAMBAS

Disnaker Anambas Bahas Isu Ekonomi dan Ketenagakerjaan saat Bertemu LKS Tripartit

Pertemuan dengan LKS Tripartit itu untuk mengakomodir isu-isu ketenagakerjaan baik, dari para pekerja maupun pelaku usaha, untuk dicari solusinya

tribunbatam.id/istimewa
Suasana pertemuan Disnaker Anambas dengan pertemuan LKS Tripartit dan pihak terkait lainnya bahas isu ekonomi dan ketenagakerjaan, Senin (20/6/2022). 

ANAMBAS, TRIBUNBATAM.id - Dinas Penanaman Modal dan PTSP, Transmigrasi dan Tenaga Kerja Kabupaten Kepulauan Anambas, Provinsi Kepri mengadakan pertemuan dengan Lembaga Kerja Sama (LKS) Tripartit, Senin (20/6/2022).

Pertemuan itu dihadiri oleh pihak Kamar Dagang dan Industri (Kadin), Serikat Buruh Sejahtera Indonesia (SBSI), Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (SPSI) Kepulauan Anambas.

Topik yang dibahas dalam pertemuan tersebut terkait isu ketenagakerjaan dan pelaku usaha menghadapi resesi ekonomi global.

Kepala Dinas Penanaman Modal dan PTSP, Transmigrasi, Tenaga Kerja Anambas, Yunizar mengatakan, pertemuan ini diadakan untuk mengakomodir isu-isu ketenagakerjaan baik, dari para pekerja maupun pelaku usaha.

"Dari isu-isu yang disampaikan, kita akan rumuskan untuk penyelesaian permasalahannya. Jika tidak bisa diselesaikan pada forum, maka ke pimpinan akan kita laporkan," ujarnya.

Menurutnya, dari sekian kasus ketenagakerjaan yang ada, peningkatan kompetensi tenaga kerja di beberapa perusahaan menjadi satu di antara faktor hambatan bagi para pencari kerja.

Alasan yang menguatkan hal itu, satu di antaranya karena tidak ada anggaran daerah untuk kompetensi atau pelatihan tenaga kerja tahun 2022.

Kendati demikian, pihaknya akan mengupayakan dana bantuan Corporate Social Responsibility (CSR) perusahaan untuk mengadakan pelatihan bagi tenaga kerja.

Baca juga: Bupati Anambas Ajukan Hibah 1 Unit Gedung Pasar Inpres ke Kementerian Keuangan

Baca juga: Sambut HUT ke-14 Anambas, Tim Saber Tarempa Bersihkan Masjid Agung dan Batu Tompak Tiga


"Kami akan surati pelaku usaha seperti perusahaan migas agar menyisihkan dana CSR-nya untuk membiayai kompetensi tenaga kerja," terangnya.

Selain itu, Yunizar juga mengimbau setiap pengusaha untuk memenuhi kewajiban jaminan BPJS Kesehatan dan Ketenagakerjaan bagi setiap karyawannya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Batam
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved