Breaking News:

DISKOMINFO KEPRI

Gubernur Kepri Minta Imigrasi Berlakukan Lagi Bebas VoA Demi Pariwisata

Gubernur Kepulauan Riau Ansar Ahmad terus berupaya agar pariwisata Kepri bangkit. Ansar Ahmad meminta imigrasi agar memberlakukan lagi bebas VoA.

Penulis: Endra Kaputra | Editor: Septyan Mulia Rohman
TRIBUNBATAM.id/Biro Adpim Pemprov Kepri
Gubernur Kepulauan Riau, Ansar Ahmad saat bertemu langsung dengan Plt Direktur Jenderal Imigrasi Widodo Ekatjahjana di Jakarta, Rabu (20/7/2022). Gubernur Kepri meminta agar bebas visa kunjungan dan visa kunjungan saat kedatangan sesuai Perpres 21/2016 diberlakukan kembali seperti sebelum pandemi covid-19. 

TANJUNGPINANG, TRIBUNBATAM.id - Gubernur Kepulauan Riau (Kepri), Ansar Ahmad tak berhenti mengupayakan kebangkitan pariwisata Kepri dalam rangka pemulihan perekonomian pasca pandemi.

Penghentian sementara bebas visa kunjungan dan visa kunjungan saat kedatangan atau Visa on Arrival (VoA) yang diberlakukan sejak 18 Maret 2020 masih dirasakan Gubernur Kepri sebagai sesuatu yang menghambat kebangkitan pariwisata seperti sebelum pandemi covid-19.

Berdasarkan data yang dirilis oleh Badan Pusat Statistik (BPS) Kepri, jumlah wisatawan mancanegara (wisman) masuk ke Provinsi selama Mei 2022 tercatat sebanyak 23.842 kunjungan.

Atau meningkat hingga 101,93 persen dibanding bulan sebelumnya.

Sementara itu, jika dibandingkan dengan Mei 2021, terjadi peningkatan sebesar 8.896,98 persen.

Baca juga: Gubernur Kepri Terima Tim Pusat Penelitian National University of Singapore

Namun, menurut Gubernur Kepri untuk mencapai jumlah wisatawan seperti sebelum pandemi, masih banyak upaya yang harus dilakukan.

Seperti diketahui, berdasarkan Perpres Nomor 21 tahun 2016 tentang Bebas Visa Kunjungan, terdapat 169 negara, pemerintah wilayah administratif khusus suatu negara, dan entitas tertentu yang diberikan fasilitas pembebasan dari kewajiban memiliki visa kunjungan.

Termasuk Singapura dan Malaysia yang merupakan penyumbang jumlah kunjungan wisatawan mancanegara ke Kepri.

Namun dengan mempertimbangkan pencegahan peningkatan penyebaran virus corona di Wilayah Indonesia, maka pemerintah melalui Kementerian Hukum dan HAM mengeluarkan Peraturan Menteri Hukum dan HAM Nomor 8 tahun 2020 tentang Penghentian Sementara Bebas Visa Kunjungan dan Visa Kunjungan Saat Kedatangan serta Pemberian Izin Tinggal Keadaan Terpaksa yang ditetapkan tanggal 18 Maret 2020.

Dengan dikeluarkannya Permen tersebut, maka Perpres 26 tahun 2016 sementara tidak berlaku dan secara tidak langsung berpengaruh pada minat wisatawan untuk berkunjung ke Kepri walau pintu pariwisata telah dibuka.

Halaman
12
Sumber: Tribun Batam
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved