Breaking News:

KARIMUN TERKINI

Emak-Emak Mulai Khawatir, Kasus Demam Berdarah di Karimun Makan Korban Jiwa

Menurutnya nyamuk Aedes Aegypti hidup di genangan air yang tidak kotor. Sebisa mungkin, ia berusaha memantau air-air yang tergenang di sekitar rumah.

Tribun Batam/Muhammad Sarih
Penyuluh DBD dari Puskesmas Tanjung Balai Karimun sedang memberikan pemahaman kepada para siswa SDIT Darul Mukmin tentang bahaya dan penanggulangan Demam berdarah. Kasus demam berdarah menjadi kekhawatiran warga di Kabupaten Karimun. 

TRIBUNBATAM.id, KARIMUN - Munculnya penyakit Demam Berdarah Dengue (DBD) cukup menakutkan bagi masyarakat, khususnya di Kabupaten Karimun, Provinsi Kepri.

Ini karena penyakit yang dibawa oleh nyamuk Aedes Aegypti ini dapat menyebabkan penderitanya meninggal dunia.

Seorang warga Teluk Uma, Kecamatan Tebing, Kabupaten Karimun, Dwi yang diwawancarai TribunBatam.id mengaku khawatir.

Hal yang membuatnya khawatir adalah musim hujan yang sering melanda Karimun saat ini. Dimana air hujan dapat tertampung di berbagai tempat.

"Ya khawatir. Apalagi kalau yang kena anak. Terlebih sekarang musim hujan," kata wanita satu anak yang juga seorang tenaga kesehatan di sebuah Puskesmas di Pulau Karimun, Minggu (21/6/2020).

Menurutnya nyamuk Aedes Aegypti hidup di genangan air yang tidak kotor.

"Bisa di ban-ban, ember ataupun tempat yang bisa menampung air lain," sebutnya.

Sebisa mungkin, ia berusaha memantau air-air yang tergenang di sekitar rumahnya. Ia juga mengaku menguras bak mandinya secara rutin.

"Mulainya ya dari kita dulu biar nyamuk penyebab demam berdarah tak bersarang," sebutnya.

Dua Kecamatan Jadi Perhatian

Halaman
1234
Penulis: Elhadif Putra
Editor: Septyan Mulia Rohman
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved