Breaking News:

ANAMBAS TERKINI

KPPAD Anambas Tangani Kasus Dugaan Pencabulan Anak di Bawah Umur, 2 Orang Diduga Jadi Korban

Dua anak di bawah umur itu diduga menjadi korban pencabulan oleh pria berinisial PK yang berumur 40 tahun.

Penulis: Rahma Tika | Editor: Septyan Mulia Rohman
TribunBatam.id/Rahmatika
Komisioner KPPAD Kepulauan Anambas, Yessi Susilawati. Pihaknya sedang mendalami dugaan pencabulan anak di bawah umur di Desa Kiabu, Kecamatan Siantan Selatan dengan dua anak di bawah sebagai korbannya. 

Editor: Septyan Mulia Rohman

TRIBUNBATAM.id, ANAMBAS - Kasus pencabulan terhadap anak di bawah umur kembali terjadi di Kabupaten Kepulauan Anambas, Provinsi Kepri.

Belum selesai kasus yang menimpa seorang anak berumur 9 tahun berinisial Rs di Pulau Jemaja yang diduga menjadi korban pencabulan.

Kini kasus dugaan pencabulan sedang ditangani Komisi Pengawasan dan Perlindungan Anak Daerah (KPPAD) Kabupaten Kepulauan Anambas.

Komisioner Komisi Pengawasan dan Perlindungan Anak Daerah (KPPAD) Kepulauan Anambas, Yessi Susilawati mengungkapkan bahwa beberapa hari ini ia baru saja menangani tindak pencabulan di Desa Kiabu, Kecamatan Siantan Selatan.

Dua anak di bawah umur itu diduga menjadi korban pencabulan oleh pria berinisial PK yang berumur 40 tahun.

"Kemarin kami baru ke Desa Kiabu. Di sana ada dugaan tindak pencabulan anak usia 3 tahun dan 4 tahun. Pelakunya diduga satu orang yang sama," ujar Yessi kepada TribunBatam.id, Senin (24/8/2020).

Ia mengungkapkan, dari penuturan orang tua korban, hasil visum menunjukkan terdapat alat vital anaknya mengalami luka lecet.

Keluarga korban diketahui sudah membuat laporan ke polisi. Hanya saja karena minimnya alat bukti, kasus ini masih dalam proses.

"Saat ini kasusnya masih diproses polisi. Kami mendapat informasi jika bapak itu telah tidak berada di Desa Kiabu. Kami berharap, semoga kasus ini bisa menemui titik terang," ungkapnya.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved