Breaking News:

Presiden Erdogan Murka Perancis Ikut-ikutan di Konflik Yunani: Jangan Main-main dengan Turki

Sikap Perancis yang ikut campur terhadap konflik Turki dengan Yunani dan Siprus, membuat murka Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan

kompas.com
Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan. 

Presiden Erdogan Murka Perancis Ikut-ikutan di Konflik Yunani: Jangan Main-main dengan Turki

TRIBUNBATAM.id - Sikap Perancis yang ikut campur terhadap konflik Turki dengan Yunani dan Siprus, membuat murka Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Edrogan memperingatkan Perancis agar tak main-main dengan orang Turki.

Pelatih Timnas Perancis Konfirmasi Paul Pogba Positif Covid-19

Pernyataan itu disampaikan Edrgan langsung kepada Presiden Perancis Emanuel Macron, pada Sabtu (12/9/2020).

"Jangan main-main dengan orang-orang Turki.

HOROR Gadis Keturunan Perancis-Irlandia Tewas di Hutan, Jasad tanpa Busana Tak Ada Tanda Kekerasan

Jangan main-main dengan Turki," kata Erdogan dalam pidato yang disiarkan televisi pemerintah pada peringatan 40 tahun kudeta militer 1980 dilansir dari AFP.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan istrinya berfoto di dalam Hagia Sophia, Kamis (23/7/2020)
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan istrinya berfoto di dalam Hagia Sophia, Kamis (23/7/2020) (AFP via BBC INDONESIA)

Sebelumnya, Macron mengutuk keras Turki di tengah kebuntuannya dengan Yunani dan Siprus.

Macron juga mengutuk Turki atas klaimnya terhadap temuan cadangan minyak yang besar di Laut Mediterania Timur.

Lupakan Sejenak Drama AS dan China, Yunani Tak Senang Turki Pamer Otot Militer di Laut Siprus

Erdogan mendesak Yunani untuk "menjauh dari tindakan yang salah" yang didukung oleh negara-negara seperti Perancis di perairan yang disengketakan itu.

Bulan lalu, angkatan laut Turki dan Yunani saling berlatih di perairan tersebut.

Hal itu dibalas Perancis dengan meningkatkan kehadiran militernya di kawasan itu.

Mesir dan Turki Makin Memanas, Parlemen Beri Izin Pemerintah Kerahkan Tentara ke Libya

Pada Kamis (10/9/2020) Macron mengatakan orang Eropa harus dengan jelas dan tegas membedakan antara Turki sebagai bangsa dan rakyat dengan Erdogan melalui perbuatannya yang tidak dapat diterima.

Pemimpin Perancis itu mengatakan itu sebelum gelaran konferensi tingkat tinggi (KTT), dengan tujuh negara Mediterania anggota Uni Eropa di mana mereka mengancam akan memberikan sanksi kepada Turki.

Rusia telah mulai mengirimkan komponen-komponen misil S-400 ke Turki.
Ilustrasi. Rusia telah mulai mengirimkan komponen-komponen misil S-400 ke Turki. (TRT World)

Ketegangan terbaru dimulai setelah Turki mengerahkan kapal penelitian Oruc Reis yang dikawal kapal perang ke perairan yang disengketakan pada 10 Agustus dan memperpanjang misi sebanyak tiga kali.

Pasca Ledakan di Beirut Lebanon; Rusia, Perancis, Turki Sama-sama Kirim Bantuan Kemanusiaan

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved