Breaking News:

Senior Demokrat Beberkan Sejumlah Hal Tentang Isu Kongres Luar Biasa yang Berhembus Kencang

Senior Partai Demokrat Yan Rizal Usman bicara soal isu Kongres Luar Biasa (KLB) yang berembus kencang di internal partai Demokrat.

Editor: Anne Maria
istimewa
PARTAI DEMOKRAT : Senior Demokrat Beberkan Sejumlah Hal Tentang Isu Kongres Luar Biasa yang Berhembus Kencang 

TRIBUNBATAM.id, JAKARTA- Senior Partai Demokrat membeberkan sejumlah hal tentang isu kongres luar biasa yang berhembus kencang.

Seperti diketahui telah terjadi pergolakan di internal Partai Demokrat.

Pergolakan tersebut pertama kali berhembus saat Agus Harimurti Yudhoyono curhat mengenai adanya upaya kudeta dirinya di dalam partai.

Kini senior Partai Demokrat Yan Rizal Usman bicara soal isu Kongres Luar Biasa (KLB) yang berembus kencang di internal partai pimpinan Agus Harimurti Yudhoyono ( AHY) itu.

Menurutnya, adanya isu KLB karena beberapa hal yang dibuat oleh SBY hingga menurun ke putra sulungnya.

Baca juga: Profesor Pembuat Alquran Terbesar Dipecat Tidak Hormat dari Partai Demokrat, Apa Masalahnya?

Baca juga: Sosok Ayu Palaretin, Kader Demokrat Dipecat AHY, Kaget Hingga Minta Kembali Uang Rp 500 Juta

Baca juga: Marzuki Alie hingga Jhoni Allen Dipecat Demokrat Tak Hormat, Terlilit Isu Kudeta Bersama Moeldoko

Pendiri PD Jawa Barat itu menjelaskan beberapa di antara keganjilan dan keanehan saat PD masih diketuai SBY hingga kini.

"Sesuai fakta dan sejarah SBY bukan pendiri partai, bahkan tidak terlibat sama sekali apalagi berdarah-darah, sampai pada HUT ke 2 PD di Wisma Kinasih Bogor barulah dia bergabung," katanya.

Kemudian, Yan menyebut SBY pernah berjanji menjadi Ketum PD hanya untuk menyelamatkan partai, tetapi pada 2015 justru terpilih lagi secara aklamasi.

"Buruknya lagi, SBY melakukan penarikan upeti berupa iuran tiap bulan dari Fraksi Tk 1 dan 2 oleh DPP sesuai PO No 01 yang di tanda tangani SBY. Ini sangat memberatkan kader. Ada pula setoran Mahar Cakada ke DPP pada Pilkada 2020 yang tidak dibagikan ke DPD dan DPC sesuai janji untuk modal kampanye calon," tambahnya.

Saat kongres 2020 ketika AHY terpilih menjadi Ketum Demokrat, Yan menyebut tak ada suara yang dilibatkan dari DPC.

"Memberangus wewenang DPD dan DPC, dimana Musda dan Muscab hanya mengusulkan 3 calon, calon pimpinan DPRD dan fraksi dipilih dan ditetapkan DPP. Semua sangat berpotensi transasksional," tambahnya.

Begitu juga soal kader-kader yang dipecat, yang menurut Yan, tidak prosedural.

Baca juga: Partai Demokrat Bersih-bersih, Pecat 7 Kader Ada Jhoni Allen Marbun, Darmizal hingga Marzuki Alie

Baca juga: Sumpah SBY Jaga Partai Demokrat dari Kudeta, Sentil Kader Berkhianat

Baca juga: Ali Ngabalin Minta SBY Tidak Produksi Isu Terkait Kudeta Partai Demokrat

"Tidak sah karna masih berlanjut di pengadilan atau belum inkrah. Kader yang dipecat atau di Plt melakukan gugatan di pengadilan untuk batalkan pemecatan. Gugatan bisa jadi ujungnya batalkan kepengurusan AHY," pungkas Yan

Sebelumnya, DPP Partai Demokrat memecat 6 kader yang terlibat gerakan kudeta kepemimpinan Ketua Umum Agus Harimurti Yudhyono ( AHY).

Halaman
12
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved