Breaking News:

TANJUNGPINANG TERKINI

Fakta Baru Sidang Kasus Korupsi BPHTB di Tanjungpinang, Saksi Ungkap Kronologi Kasus

Dari sidang lanjutan kasus korupsi BPHTB di Tanjungpinang, saksi menyebut terdakwa Yudi Ramdani mengaku bekerja sama dengan Yudo mencari klien

tribunbatam.id/Endra Kaputra
Foto suasana sidang kasus dugaan korupsi Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) di Badan Pengelolaan Pajak dan Retribusi Daerah (BP2RD) Tanjungpinang dengan terdakwa Yudi Ramdani, Selasa (25/5/2021) 

TANJUNGPINANG, TRIBUNBATAM.id - Sidang kasus dugaan korupsi Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan (BPHTB) di Badan Pengelolaan Pajak dan Retribusi Daerah (BP2RD) Tanjungpinang terus bergulir.

Selasa (25/5/2021), sidang atas nama terdakwa Yudi Ramdani itu kembali digelar di Pengadilan Negeri Tanjungpinang.

Sidang lanjutan itu dengan agenda mendengar keterangan saksi. Dari sidang itu fakta terbaru kasus ini perlahan mulai terungkap.

Yudi Ramdani ternyata tidak bekerja sendiri. Ia bekerja sama dengan Yudo Asmoro, salah satu karyawan notaris. Yudo bertugas untuk mencari klien yang ingin melakukan pembayaran pajak BPHTB.

Hal ini diungkapkan saksi Marsos, Auditor Inspektorat Tanjungpinang dalam sidang lanjutan itu.

Baca juga: Sempat Mengeluh Sakit, Tersangka Korupsi BPHTB Akhirnya Ditahan Kejari Tanjungpinang

Baca juga: Tersangka Korupsi BPHTB di BP2RD Sakit, Kejari Tanjungpinang Ingatkan Agar Kooperatif

Sidang juga menghadirkan tiga saksi lain di antaranya Inspektur Pembantu Inspektorat Tanjungpinang Raja Monroviah, PNS Sekretariat DPRD Kepri Isnaini Bayu Wibowo dan Teller Service Bank BTN Tanjungpinang Tri Nanda.

Saksi Marsos menceritakan, awalnya Kepala BP2RD Tanjungpinang Riani melaporkan terdakwa Yudi Ramdani kepada Wali Kota Tanjungpinang Rahma atas pelanggaran kedisiplinan melakukan pemalsuan dokumen pajak di BP2RD tahun 2019, dengan nama wajib pajak Yayasan Raja Ali Haji sebesar Rp 100 juta.

Selanjutnya Wali kota memerintahkan Inspektorat untuk menindaklanjuti laporan tersebut.

"Setelah laporan kami terima, kami melakukan pemanggilan terhadap Yudi Ramdani untuk dimintai keterangan terhadap laporan dari Kepala BP2RD," ujarnya yang juga Ketua Tim Pemeriksaan.

Dalam pemeriksaan itu, terdakwa mengakui bekerja sama dengan Yudo yang bertugas untuk mencari klien. Setelah mendapatkan klien, Yudo menghubungi terdakwa untuk memproses lebih lanjut pembayaran pajak BPHTB.

Halaman
12
Penulis: Endra Kaputra
Editor: Dewi Haryati
Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved