Breaking News:

NATUNA TERKINI

Polemik Tambang Pasir Kuarsa Natuna, Bupati: Lahan Bekas Eksplorasi Jadi Milik Daerah

Bupati Natuna angkat bicara mengenai keberadaan tambang pasir kuarsa di daerahnya, termasuk kekhawatiran warga di sana.

TribunBatam.id/Muhammad Ilham
Bupati Natuna Wan Siswandi saat dikonfirmasi terkait tambang pasir kuarsa di daerahnya sesudah mengikuti rapat dengar pendapat (RDP) di DPRD Natuna, Jumat (27/5/2022). 

NATUNA, TRIBUNBATAM.id - Polemik keberadaan tambang pasir kuarsa di Kabupaten Natuna, Provinsi Kepulauan Riau (Kepri) terus bergulir.

Sejumlah warga mengatasnamakan Aliansi Natuna Menggugat sebelumnya mendatangi Mapolres Natuna pada pertengahan Mei 2022.

Mereka bertemu Kapolres Natuna karena resah dengan adanya rencana aktivitas tambang pasir yang berdampak pada rusaknya lingkungan di daerah mereka.

Apalagi letak geografis Kabupaten Natuna berada pada daerah terdepan Indonesia serta berkontur kepulauan.

Bupati Natuna Wan Siswandi pun angkat bicara mengenai adanya aktivitas tambang pasir pada daerah yang dipimpinnya itu.

Ia meminta kepada masyarakat agar tidak khawatir dengan kawasan yang dijadikan lokasi pertambangan pasir kuarsa, karena kepemilikannya tidak selamanya dikuasai oleh perusahaan swasta.

Baca juga: Warga Terganggu Aktivitas Tambang Pasir di Malam Hari, Ini Langkah Polres Bintan

Baca juga: PT IKJ Klaim Kantongi Izin Tambang Pasir Kuarsa di Natuna: Beli Lahan Dari Warga

RDP terkait tambang pasir kuarsa di Ruang Rapat Paripurna DPRD Natuna, Kecamatan Bunguran Timur, Kabupaten Natuna, Jumat (27/5/2022). RDP dipimpin Ketua DPRD Natuna Daeng Amhar
RDP terkait tambang pasir kuarsa di Ruang Rapat Paripurna DPRD Natuna, Kecamatan Bunguran Timur, Kabupaten Natuna, Jumat (27/5/2022). RDP dipimpin Ketua DPRD Natuna Daeng Amhar (tribunbatam.id/Muhammad Ilham)

Wan Siswandi juga memastikan kawasan pertambangan pasir kuarsa akan secara otomatis menjadi milik daerah setelah kegiatan penambangan berakhir.

Kepastian status lahan ini ditegaskan Wan Siswandi dalam rangka menanggapi kekhawatiran masyarakat terkait status tanah yang akan jadi milik korporasi swasta.

Kekhawatiran ini muncul karena belakangan ini sejumlah perusahaan tambang secara besar-besaran membebaskan tanah warga yang diyakini berpotensi mengandung pasir kuarsa.

Informasi yang diterima TribunBatam.id, saat ini PT Indoprima Karisma Jaya (IKJ), perusahaan tambang pasir kuarsa di Natuna sudah membebaskan sebanyak kurang lebih 500 hektare lahan warga di Teluk Buton, Kecamatan Bunguran Utara untuk dijadikan lahan tambang.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Batam
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved