Keputusan Tarif Baru Membuat Pasar Kacau-balau, AS Malah Tuduh China Manipulator Mata Uang

Pasar keuangan global dari Amerika hingga Asia dikacaukan oleh tuduhan Departemen Keuangan AS bahwa China adalah manipulator mata uang

Keputusan Tarif Baru Membuat Pasar Kacau-balau, AS Malah Tuduh China Manipulator Mata Uang
AP
Nilai tukar yuan vs dolar AS 

TRIBUNBATAM.ID, NEW YORK - Pasar keuangan global dari Amerika hingga Asia dikacaukan oleh tuduhan Departemen Keuangan AS bahwa China adalah manipulator mata uang setelah bank sentral China membiarkan yuan merosot ke level terendah dalam 11 tahun terakhir.

Aksi bank sentral China ini disebut-sebut sebagai langkah pembalasan nyata terkait tindakan AS yang memberlakukan tarif baru untuk produk-produk China.senilai US$ 300 miliar.

Pasar saham Asia jatuh di seluruh wilayah sepanjang Selasa (6/8/2019) menyusul terjun bebasnya indeks Dow Jones 2,9 persen, Senin. Ini adalah penurunan terbesar Dow Jones Industrial Average sejak malam Natal tahun lalu.

Tidak hanya pasar saham, nilai tukar seluruh mata uang Asia terhadap dolar juga memerah akibat jatuhnya mata uang Yuan untuk hari keempat berturut-turut.

Dituding Beri Perlakuan Khusus ke Orang Tertentu, Begini Jawaban BP Batam

Najib Razak Diberi Julukan Optimus Prime oleh Jho Low saat Mengatur Rekening Bank

Proyek Reklamasi di Batam Masih Berjalan, Pantai Ocarina Batam Centre Ikut Tercemar

China sendiri membantah tuduhan tersebut dan mengatakan"tidak ada yang namanya manipulasi mata uang seperti dituduhkan AS.

Departemen Keuangan AS sebelumnya menuduh Beijing sebagai manipulator mata uang setelah saham-saham di bursa AS berguguran setelah pengumuman Donald Trump, Kamis, bahwa mereka akan menerapkan tarif baru untuk produk-produk China senilai 300 miliar.

China membalas keputusan Trump sehari setelah pertemuan delegasi AS dan China di Shanghai awal Agustus lalu dengan menyatakan menunda memberi barang-barang pertanian AS.

Steven Mnuchin

Perang dagang kedua yang dikobarkan Trump ini membuat guncang dunia karena tarf baru AS sebesar 10 persen itu berlaku untuk hampir seluruh produk China.

Pasar ritel AS mengaku akan mengalami terkanan hebat dengan keputusan itu jika berlaku mulai 1 September nanti. Sebab, hampir 85 persen barang-barang harian yang beredar di AS berasal dari China.

Tiga indeks bursa utama AS kehilangan sekitar 3 persen pada hari Senin, menempatkannya di tempat yang sama setahun lalu.

Halaman
123
Penulis: Alfian Zainal
Editor: Alfian Zainal
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved