Breaking News:

Selama Lockdown, Tamu Hotel Berhubungan Intim Dengan Karyawan Hotel, Hal Menakutkan Ini Terjadi

Pihak berwenang juga telah memerintahkan sejumlah hotel di seluruh negeri menjadi bagian dari kontrol ketat di perbatasan, guna mengendalikan penyebar

kompas.com
Ilustrasi virus corona (Covid-19) - (KOMPAS.com/NURWAHIDAH) 

TRIBUNBATAM.id - Penambahan pasien Covid-19 di Australia terus bertambah.  

Kini dua hotel di sana menjadi Cluster baru penyebaran Virus Covid-19.

Sebanyak dua hotel di Australia menjadi klaster baru Covid-19, lantaran dilaporkan banyak tamunya yang berhubungan seks dengan staf hotel saat lockdown.

Ironisnya, peningkatan kasus ini juga dipicu lantaran beberapa pekerja kontrak tidak mengikuti protokol kesehatan saat mengkarantina orang-orang dari kedatangan luar negeri, bahkan berhubungan seks dengan mereka.

Sepak Terjang Syamsul Hidayat, Perampok Sadis yang Bunuh Polisi, Pernah Terlibat Pencurian Toko Emas

UU Keamanan Nasional, Amerika Serikat Peringatkan Warganya di China: Kalian Bisa saja Dipenjara!

Government: Dont Lower The Mask at the Chin Area, Including When You Going to Eat

Perdana Menteri Negara Bagian Victoria, Daniel Andrews, pada Kamis (2/7/2020) mengumumkan, pemerintah setempat telah menganggarkan 3 juta dollar AS (Rp 43,1 miliar) untuk menggelar penyelidikan.

Sebelumnya dia telah mengatakan, sejumlah kasus baru Covid-19 pada akhir Mei dan awal Juni dapat dikaitkan dengan "pelanggaran aturan program karantina hotel".

Pihak berwenang juga telah memerintahkan sejumlah hotel di seluruh negeri menjadi bagian dari kontrol ketat di perbatasan, guna mengendalikan penyebaran virus corona.

Siapa pun yang tiba di Australia harus melakukan karantina wajib 14 hari di fasilitas yang dikelola pemerintah. Hanya warga negara Australia dan penduduk tetap yang diizinkan masuk ke "Negeri Kanguru" dengan beberapa pengecualian.

Government: Dont Lower The Mask at the Chin Area, Including When You Going to Eat

Golkar Alot dengan Nasdem Usung Calon Pilwako Batam, Ahmad Hijazi-Rian Ernest Menguat ke Publik

IHSG Berpotensi Turun Senin Besok, Inilah Saham-saham Pilihan Binaartha Sekuri

Stasiun tv pemerintah Australia ABC melaporkan, 31 kasus terkait dengan hotel Stamford Plaza di Melbourne, sedangkan kasus-kasus lainnya terkait dengan hotel Rydges on Swanston, yang juga berlokasi di ibu kota negara bagian itu.

"Sangat jelas bahwa apa yang terjadi di sini benar-benar tidak dapat diterima dan kita perlu tahu persis apa yang terjadi," ujar Andrews dikutip dari CNN Kamis (2/7/2020).

Halaman
12
Editor: Eko Setiawan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved