Breaking News:

VIRUS CORONA DI BINTAN

Corona di Bintan Serang Ponpes Lagi, 15 Santri Tertular dari Satu Orang, Kini Klaster Baru

Corona di Bintan sebelumnya menyerang Ponpes Darussilmi yang berhasil melawan penyebaran covid-19.

Penulis: Alfandi Simamora | Editor: Septyan Mulia Rohman
TribunBatam.id/Alfandi Simamora
Corona di Bintan Serang Ponpes Lagi, 15 Santri Tertular dari Satu Orang, Kini Klaster Baru. Foto Kadinkes Bintan, dr Gama AF isnaeni, Senin (8/2/2021). 

Ponpes Darussilmi langsung diisolasi, agar penyebarannya dapat ditekan.

Dinkes Bintan langsung mentracing seluruh santri di sana.

Tenaga kesehatan di Bintan saat melayani masyarakat di RSUD Bintan, Rabu (3/2/2021).
Tenaga kesehatan di Bintan saat melayani masyarakat di RSUD Bintan, Rabu (3/2/2021). (TribunBatam.id/Alfandi Simamora)

Alhasil dari upaya itu tidak semua santri terpapar dan hanya sebagian saja.

Para santri yang positif terpapar virus Corona tampak begitu sehat dan hanya mengalami gejala seperti demam pada umumnya.

Mereka pun dikarantina sementara waktu di gedung Lembaga Penjaminan Mutu Pendidikan (LPMP) Kepri di Ceruk Ijuk Toapaya.

Plt Camat Toapaya, Nepy Purwanto sebelumnya menuturkan, puluhan santri yang positif tanpa gejala itu dipindahkan agar melakukan karantina mandiri di gedung LPMP yang memang disiapkan untuk lokasi karantina kasus Covid-19.

Di mana untuk membantu penanganan kasus Covid-19 terhadap para santri, Pemerintah daerah dan kecamatan bekerja keras menjamin seluruh kebutuhan santri yang dikarantina di LPMP.

"Mulai dari kebutuhan pangan hingga suplemen vitamin para santri.Segala kebutuhan itu ditanggung pemerintah,"tuturnya.

Akibat meningkatnya kasus Covid-19 terhadap para santri di Ponpes Darussilmi Bintan,Kemenag dan pemerintah serta Tim Satgas Covid-19 memantau langsung penerapan protokol kesehatan di Ponpes Darussilmi Bintan.

Tenaga kesehatan di Bintan saat melayani masyarakat di RSUD Bintan, Rabu (3/2/2021).
Tenaga kesehatan di Bintan saat melayani masyarakat di RSUD Bintan, Rabu (3/2/2021). (TribunBatam.id/Alfandi Simamora)

Langkah itu dilakukan untuk menghentikan penyebaran Covid-19 yang sudah menimbulkan cluster baru di Kabupaten Bintan.

Tim Satgas Covid-19 juga meminta akses ke pondok dibatasi, tidak ada orang luar yang masuk dan orang pondok yang lalu lalang keluar dari kawasan pondok.

"Jadi kita dari Pemerintah langsung mengawasi untuk mencegah timbulnya keresahan masyarakat disekitar pondok," terangnya.

Setelah upaya pembatasan dan pengawasan itu dilakukan, menjelang akhir September tepatnya tanggal 27 September 2020, penambahan kasus terhadap santri dan pengurus pondok sudah tidak ditemukan lagi yang positif Covid-19.

Sebanyak 86 orang santri dan juga pengurus pondok juga dinyatakan sembuh dari laporan Tim Satgas Covid-19 Bintan.

Keberhasilan mencegah penyebaran Covid-19 diarea Ponpes Darussilmi Bintan di Toapaya menjadi suatu keberhasilan Pemerintah dan Tim Satgas Covid-19 dalam menangani kasus covid-19 di Bintan.

Dengan penerapan disiplin protokol kesehatan penyebaran Covid-19 bisa dicegah.

Suasana saat Bupati Bintan, Apri Sujadi kembali menjalani suntik vaksin corona Sinovac dosis kedua hari ini, Jumat (29/1/2021).
Suasana saat Bupati Bintan, Apri Sujadi kembali menjalani suntik vaksin corona Sinovac dosis kedua hari ini, Jumat (29/1/2021). (tribunbatam.id/istimewa)

Para santri yang positif dan sembuh usai menjalani karantina selama 14 hari lebih berdasarkan hasil tes swab juga sudah di perbolehkan kerumah masing-masing dan belum diizinkan masuk lagi ke area pondok.

Mereka belajar ilmu agama dari rumah dengan sistem pembelajaran daring (dalam jaringan).

Beberapa bulan berjalan, pemerintah bersama pengurus pondok menggelar rapat bersama.

Pertemuan itu salah satunya menyangkut proses belajar mengajar santri di Ponpes Darussilmi Toapaya agar kembali dibuka.

Pemerintah pun menanggapi usulan pengurusan Ponpes Darussilmi Toapaya.

Namun,Pemerintah menekankan agar pengurus dan santri berkomitmen untuk disiplin dalam penerapan protokol kesehatan.

"Kami mendukung proses belajar mengajar di Ponpes Darussilmi Toapaya untuk segera dibuka.

Namun, harus tetap pada kesepakatan utama," ucap Pjs Bupati Bintan, Buralimar saat memimpin audiensi Ponpes Darussilmi dengan Satgas Covid-19 Bintan di Sekretariat Bersama Desk Pilkada dan Satgas Covid-19 Bintan beberapa hari lalu.

Foto Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), TS Arif Fadillah bersama Forkopimda saat menjalani vaksinasi corona tahap l dosis kedua, Kamis (28/1/2021)
Foto Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), TS Arif Fadillah bersama Forkopimda saat menjalani vaksinasi corona tahap l dosis kedua, Kamis (28/1/2021) (TRIBUNBATAM.ID/ENDRA KAPUTRA)

Pemerintah tidak ingin kejadian serupa terjadi kembali, dan harus ada komitmen dari Pengurus Ponpes dan santri dalam hal disiplin protokol kesehatan.

Pasalnya, situasi saat ini masih dalam kondisi pandemi Covid-19 dan banyak kasus yang terus bertambah.

"Jadi agar tidak terjadi lagi kasus yang serupa. Mengingat situasi saat ini masih dalam kondisi pandemi Covid-19.

Kami menekankan agar prokes menjadi hal wajib dan tidak boleh diabaikan," sebutnya.

Buralimar juga menyebutkan, apabila aktivitas Ponpes Darussilmi kembali harus dibuka, selama beberapa pekan kedepan tidak dibenarkan ada orang luar yang masuk kedalam kawasan pondok kecuali hal-hal yang bersifat mendesak.

Hal ini bertujuan agar kasus Covid-19 tidak lagi menerjang pusat pendidikan agama yang cukup besar di Bintan.

"Jika bisa dibuka nanti, selama dua bulan, tidak ada yang keluar masuk wilayah pesantren termasuk orang tua (wali santri).

Sekretaris Daerah Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), TS Arif Fadillah mewakili Gubernur Kepri menyerahkan belasan ribu vaksin Corona yang dibagi untuk Batam, Tanjungpinang, dan Bintan, Rabu (13/1/2021)
Sekretaris Daerah Provinsi Kepulauan Riau (Kepri), TS Arif Fadillah mewakili Gubernur Kepri menyerahkan belasan ribu vaksin Corona yang dibagi untuk Batam, Tanjungpinang, dan Bintan, Rabu (13/1/2021) (TRIBUNBATAM.ID/ENDRA KAPUTRA)

Kecuali petugas kesehatan dan hal-hal urgen," tegasnya.

Berdasarkan kesepakatan dari audiensi ini, selama dua minggu ke depan akan disusun jadwal untuk pengecekan dari satgas covid-19, tim kesehatan dan BPBD termasuk FKPD yang ada ke Ponpes Darussilmi.

Jika dinilai memenuhi standar yang ditetapkan, Ponpes Darussilmi bisa memulai kembali semua kegiatannya.

"Kami setrilkan dan kita cek semua. Jika layak akan dibuka kembali.Dengan catatan, protokol kesehatannya wajib, tidak ada aktivitas keluar masuk selain yang urgen.

Termasuk orang tua dan keluarga santri, tidak ada yang diperbolehkan masuk selain perihal yang memang tidak bisa ditunda lagi," ucapnya.(TribunBatam.id/Alfandi Simamora)

Baca juga Berita Tribun Batam lainnya di Google

Sumber: Tribun Batam
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved